Untuk keterangan lanjut,

Thursday, November 26, 2009

Allah itu maha pengasih lagi maha penyayang-doa sudah dimakbul walau belum habis berdoa

Hari ini aku memulakan hari dengan sedikit kekurangan, bangun lambat untuk sembahyang subuh!!

mungkin kerana semalam semalam tertidur lambat, aku lewat untuk bersembahyang subuh. Tepat pukul 9.00 pagi, aku memulakan aktiviti biasa untuk menghantar produk keluaran syukur ke kedai kedai runcit berdekatan.

Dari sebuah kedai ke sebuah kedai, alhamdullillah sambutan pengguna amat menggalakkan, setiap kedai yang dikunjungi aku pasti menerima tempahan untuk produk sabun pencuci pinggan thoharah,cuma tinggal sebuah pasaraya di situ yang aku belum sempat kunjungi kerana waktu operasinya yang bermula pukul 10.00, mungkin x ada rezeki lagi kot..bisik hatiku , setelah habis kedai runcit di kawasan bertam putra, aku berpatah balik untuk menuju ke kawasan pokok sena, apabila matahari semakin meninggi aku baru sampai di kawasan taman perumahan koskam, kepala batas.

di sana ada sebuah kedai runcit yang dipunyai oleh orang melayu, begitu bangga aku melihat ramai pelanggan yang x putus putus masuk ke kedai tersebut. aku mengambil kesempatan yang ada untuk masuk dan meninjau produk produk aku.

alhamdulillah telah habis separuh produk aku di situ di beli oleh pelanggan namun aku dapati 4 botol sabun thoharah mengalami masaalah kualiti. Di waktu yang sama aku melihat seorang amoi sedang sibuk menyusun barang mereka di rak rak.

setelah membuat sedikit catatan, aku menunggu giliran di kaunter bayaran untuk memohon izin top-up produk ku dari pemunya kedai.

Aku menunggu sedikit lama dek kerana pelanggan x putus putus membayar barangan yang dibeli.

ketika sedikit lengang di kaunter, aku dengan berhemahnya terus menyapa pemilik kedai untuk top up barang,

"Tunggu lepas raya nanti!! sergah pemilik kedai tersebut kepadaku, terkejut jugak kenapa layanan yang terlalu kontra yang aku dapat, sedangkan aku bukannya ingin meminta derma atau memintanya berlari 400 meter di padang sekolah....tambahan pula ketika disergah, pelanggan sedang ramai di dalam kedai...semuanya terpinga pinga....

sebagai seorang muslim, aku tetap bersabar, niatku untuk mencari rezeki yang halal untuk menyara anak isteri di samping membantu menjana ekonomi muslim...jadi x sepatutnya aku memberi reaksi negatif kepadanya...mungkin juga beliau x mahu sebarang urusan jual beli pada masa kini..pujuk hati kecilku walau sedikit hairan jika x ingin berjual beli kenapa amoi tadi boleh memasukkan barangnya....

setelah itu...aku bertanya lagi...kali ini aku meminta izin untuk menukarkan produk ku yang mengalami sedikit masaalah kualiti dengan yang baru...selalunya urusan ini x memerlukan wang dan juga masa...hanya dengan green light oleh pemilik kedai..aku akan melakukan kerjaku sendirian.... namun...aku sekali lagi disergah...saya nak...lepas raya nanti...paham!!

sergahnya lagi dengan mata menyinga....

hati sedikit bercelaru aku terus meminta izin untuk meninggalkan kedai tersebut. semasa berlalu pergi dengan hati yang sidikit terkilan...aku terdengar di hujung telinga, beliau masih bebelkan aku..."orang dok kalut...dia pun nak kalut!" bentaknya...ketika itu panas juga ku rasa..kalau letak termometer di hatiku mungkin sampai 100 darjah celcius kot....kalau ikut hati mau saja bertukar jadi oltromen hehehe....lawak saja la...

ketika dalam kereta..fikiranku melayang jauh...memikirkan akan peristiwa tadi. kekadang terasa ingin terus menarik kembali produk ku di kedai tersebut...x perlu rasanya berurusan dengan orang sebegitu!! kata hati kecil ku...namun jauh di sudut hati kembali berdetik...sabar...sabar...perjuangan kita untuk memartabatkan ekonomi muslim masih jauh..ini hanya sedikit dugaan yang allah beri untuk kita menjadi lebih profesional di lain ketika....

selang beberapa lama..aku sampai ke destinasi seterusnya...aku seperti biasa melakukan kerjaku...melihat produk ku disamping membuat catatan akan barangan yang berkurangan dan seterusnya memohon izin top up barang dari pemilik kedai....dan begitulah seterusnya....semuanya seperti biasa membalas sapaan aku dengan mesra.....setelah selesai berurusan, aku pulang ke rumah...dipertengahan perjalanan aku melihat ada jalan baru yang belum pernah aku terokai...dan ianya melalui ke kawasan perumahaku....selepas memberi signal, aku membelok.

sepanjang perjalanan aku masih memikirkan peristiwa tadi...fikirku biarlah peristiwa itu menjadi pengajaran untukku lebih bersabar sambil itu...aku berdoa kepada yang maha pengasih lagi meha mengetahui,

'Ya allah, sesunguhnya engkaulah maha pengasih lagi maha penyayang, engkau lah jua yang maha mengetahui di atas segala seuatu yang berlaku, aku bermohon kepadamu ya allah, engkau tabahkan lah hatiku untuk mengharungi cabaran, engkau permudahkanlah segala urusanku ya allah, ya allah ya tuhanku...sesungguhnya aku ingin mencari rezeki yang halal dan ingin menjana ekonomi umat islam di daerah ku ini ya allah, jika sekiranya peristiwa tadi salah kakak itu, engkau buka kanlah hatinya untuk menyedari kesilapannya ya allah, dan sekiranya ketika peristiwa tadi memang salah ku ya allah, aku bermohon engkau utuskanlah makhlukmu untuk memberi tunjuk ajar kepadaku ya allah, amin...ya robbal a lamin..."

sambil berdoa aku keretaku meluncur laju melalui laluan yang belum pernah aku lalui, sampai satu ketika aku hampir kenal akan kawasan tersebut..

eh! ini kawasan bertam putra... rupanya jalan yang aku lalui tadi merupakan jalan pintas untuk ke pokok sena, alhamdulillah, hari ini aku belajar satu lagi jalan baru....setelah melewati kawasan bertam putra, alang alang sampai di situ aku singgah di pasaraya hafifah untuk menjalankan kerja kerjaku yang tadinya tertangguh.

setelah membuat catatan dan berurusan dengan pegawai bertugas, aku kembali kekereta untuk mengambil produkku, dalam hati aku berdoa supaya baki inventori di keretaku cukup untuk memenuhi tempahan yang dibuat.

alhamdulillah semua baki produkku hanya cukup cukup untuk tempahan tersebut, x ada satu pun berbaki atau berkurang, hatiku girang kerana berjaya menyelesaikan urusanku hari ini.

dalam perjalanan ke rumah fikiranku kembali ke peristiwa tadi..tiba tiba mataku berair sambil terus mengucapkan syukur ku ke hadrat ilahi,

jika pemilik kedai di taman koskam itu mengambil barangku..mungkin aku x dapat menjalankan urusanku di pasaraya hafifah, produk ku mesti masih berbaki dan aku juga mungkin x melalui jalan pintas tadi,

ya allah, sesungguhnya aku merasa hina dan malu kepadamu ya allah, walau aku terlewat menunaikan perintahmu untuk solat subuh di awal waktu, engkau tetap memakbulkan doaku.


sesungguhnya aku bersyukur kepadamu ya allah....

kepada rakan rakan muslim yang lain ambillah peristiwa ini sebagai iktibar, jalankanlah tanggungjawab kita untuk membantu menjana ekonomi muslim dengan berhemah, insyaallah bersesuaian dengan maksud ayat innallah hama as sobirin....sesungguhnya...allah bersama dengan orang yag sabar...


pen off,
sukor abdullah
pencaktari enterprise
0194735696.

No comments:

Post a Comment